• December 9, 2023

Bahaya Penggunaan Galon BPA yang Picu Masalah Janin dan Perkembangan Anak

Fimela.com, Jakarta BPA atau Bisphenol A merupakan zat kimia yang sejak 1940-an sudah digunakan untuk membuat plastik polikarbonat dan resin epoksi. BPA awalnya banyak dipakai untuk memproduksi barang rumah tangga, seperti botol minum, tempat makan, mainan anak, pipa air, termasuk galon air minum. 

Namun, saat ini penggunaan BPA sebagai kemasan pangan sudah dilarang di banyak negara, seperti Amerika Serikat, Kanada, Prancis, Swedia, dan Australia. Di Indonesia sendiri, regulasi tentang batasan maksimal BPA pada kemasan masih belum ketat dan mengikuti aturan lama. 

Mengutip Guru Besar Universitas Airlangga, Prof. Junaidi Khotib yang mengatakan bahwa European Food Safety Authority (EFSA) pada 2023 makin menurunkan batas toleransi BPA pada galon, yaitu 0,0002 mikrogram per kilogram berat badan. Angka itu menurun 20.000 kali dari aturan sebelumnya. 

EFSA sebelumnya diketahui juga membatasi migrasi BPA sebesar 0,05 ppm. Sementara di Indonesia, BPOM masih menggunakan aturan lama yang menetapkan batasan migrasi BPA sebesar 0,6 ppm. 

Bahkan, temuan BPOM sepanjang 2021-2022 menunjukkan masih ada enam daerah di Indonesia yang kandungan BPA pada galon isi ulangnya lebih dari batas yang ditentukan. 

Isu ini sangat penting dibahas karena BPA sangat berbahaya, bahkan mengancam kesehatan anak-anak. Berikut ulasannya. 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *